Tips Untuk UKM Ingin Masuk Mal

0
53

UKMBERDAYA.COMAsosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) menuturkan, syarat-syarat usaha kecil dan menengah tidak begitu sulit untuk masuk ke pusat perbelanjaan.

Hal terpenting produknya harus sesuai dengan keinginan pasar.

Ketua APPBI Jawa Timur (Jatim), Sutandi Purnomosidi menuturkan, UKM mesti pintar baca peluang dan pasar yang jelas untuk masuk ke pusat perbelanjaan.

“Pasarnya juga harus jelas. Jangan memaksakan masuk ke mal kategori bintang lima jika tidak mau gagal. Jadi harus pintar baca peluang, mana market yang sekiranya cocok untuk produk skala kecil. Sebagai gambaran, di TP (Tunjungan Plaza) ada TP 1-6. UKM cocoknya ya masuk di TP 1 dan TP 2, tidak mungkin TP 5,” ujar dia, seperti dikutip dari Antara, Senin (24/2/2020).

Selain itu, APBI juga menyebutkan 70 persen mal atau pasar modern di Jawa Timur diisi oleh UKM dan memberikan kontribusi cukup signifikan sehingga tidak boleh dipandang sebelah mata.

“Contohnya saja tingkat okupansi Royal Plaza sekarang sudah mencapai 98 persen dan di Pakuwon Trade Center 94 persen. Dari angka itu, sekitar 70 persennya diisi oleh UKM yang mayoritas memiliki omzet di bawah Rp3 miliar dalam setahun,” kata Sutandi.

Sutandi menuturkan, banyak pusat perbelanjaan di Jatim yang menyediakan ruang cukup luas untuk UKM, seperti Royal Plaza, Pakuwon Trade Center (PTC), Jembatan Merah Plaza (JMP), Plaza Surabaya, ITC, Pasar Atom, dan Darmo Trade Center (DTC).

Dia menuturkan, kontribusi yang diberikan UKM terhadap pusat perbelanjaan tersebut juga cukup signifikan, dan produk yang dijual juga cukup bervariasi.

“Meskipun masuk ke pusat perbelanjaan tidak gratis. Ada biaya sewanya, hal tersebut karena banyak manfaat yang diperoleh pelaku usaha ketika berjualan di mall. Salah satunya, mudah memperluas pasar,” ujar dia.

Sutandi menyebutkan, banyaknya UKM yang masuk pusat perbelanjaan menandakan tumbuhnya UKM di Jatim.

“Sebagian besar UKM yang masuk pusat perbelanjaan bergerak di bidang fesyen, batik, busana Muslim, dan kuliner. Kalau dari kacamata APPBI, UKM berminat masuk mal karena mereka butuh market untuk mencari pelanggan. Sebagai pemula, jualan di mal yang sudah ramai tentu akan lebih mudah dapat konsumen,” katanya.

“Sehingga bisa dikatakan jualan di mal pasarnya sudah jelas, peluangnya pun juga cukup besar untuk mengangkat derajat pengusaha kecil,” katanya.

Sutandi mengatakan, APPBI selalu memberi kesempatan yang luas kepada UKM untuk berpartisipasi mengisi tenant di pusat perbelanjaan. Contohnya, melalui berbagai pameran yang diselenggarakan oleh Dekranasda ataupun event organizer lainnya di dalam mal.

“Di TP 1 hampir setiap dua bulan sekali ada pameran batik,” ujar dia.

sumber : liputan6.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here